Dilema pakai PRT

Saya preferably menyebut mba2 pembantu dengan sebutan PRT ketimbang ART, kenapa? Karena kalau ART (Asisten Rumah Tangga) itu kesannya si ybs sudah menguasai seluk beluk pe-rumah tanggaan, bisa menghandle semua pekerjaan di rumah dan tidak ngerempongin sang majikan πŸ˜„. Contohnya nih ya, para Artis kan punya Asisten pribadi, kerjaannya apa sih? Ya urusin kostum si artis, ngurusin jadwal, nemenin si artis kemana2 sampe ngurusin printilannya (makannya, keperluan sehari2nya de-el-el) *ini mah pemahaman saya aja ya secara belum pernah jadi artis :)) . Sedangkan para Mba2 PRT kerjanya kan beberes dan bebersih rumah, cuci piring dan peralatan dapur, ngejemur baju,setrika baju yang mana serignya pekerjaan2 itu masih dibantuin ama majikannya juga alias ga bisa dilepas 100% , ada aja missednya (based on my experiences) kaya jemuran ga dijepit atau setrika lupa dicabut atau nyetrika baju kepanasan sampe ada tapak setrika segede gaban πŸ˜“.. Well memang manusia ga luput dari segala kesalahan dan kekurangan, tapi kalau kesalahannya dilakukan berulang hampir setiap hari?? πŸ€”Screenshot_20170714-160226_1

Soal PRT, sebenernya saya termasuk orang yang agak segan memakai jasa PRT, karena:

1. Biaya administrasi yayasannya mahal bok, untuk menebus 1 PRT harus ngeluarin kocek 1 jt – 1.25 jt (ini harga Bandung), makin pengalaman pembokatnya makin mahallah duit yg harus dikeluarin. Udah ngeluarin duit sebesar itu (buat ukuran say duit segini gede loh) ‘jaminan’ dari Β Yayasan hanya 2 bulan untuk garansi. Saya sebut ‘jaminan’ karena pas prakteknya kalo kita klaim garansi ke yayasan tuh susah banget, kalopun dikasih ganti PRT baru biasanya ya PRT yang bekas dikembalikan dari pemakai lain alias PRT yg bermasalah πŸ˜„ jadi kaya keluar dari mulut buaya masuk ke mulut harimau wkwkwkwkwk sami mawon pusingnya. Β Belom lagi yah, si calon PRT belum apa2 udah mengajukan syarat ke calon majikan, misalnya pake mesin cuci ga? Ada anjing piaraan ga? Rumahnya berapa tingkat? Ada berapa orang di rumah? Ihhh emosi ga sih dengarnya, ini mau kerja apa leyeh2 ya??

2. Gaji PRT (yg katanya berpengalaman) hampir mendekati upah UMR kabupaten , belum lagi ‘tunjangan’ tidak resmi yang diminta si PRT seperti toiletries, uang makan (serius pernah ada PRT yg maunya dikasih uang makan) dll. Semua itu kalau sesuai dengan kinerja si PRT sih masih oke ya, lah ini kenyataannya bagaimana? *silahkan jawab sendiri πŸ˜†

3. Pengeluaran RT yang melonjak akibat PRT, coba deh yang pake PRT apa sabun-air-listrik-gas-bumbu dapurnya jadi boros? Yah gimana kaga boros, cuci sehelai baju perlu air berember2 (air keran dibiarinin ngucur terus sepanjang nyuci), lampu kamar/kamar mandi PRT ga pernah (lupa terus) dimatiin.

4. Keribetan2 lain yang diakibatkan oleh penggunaan PRT 😊 . Ini yang pernah saya alami, pakai PRT yg picky eaternya ampun2an segala ga doyan dan kalau makan pagi mesti nasi plus lauk pauk hahahaha ribet dah, secara kalau pagi2 kan kita sarapan yang praktis2 aja yee, roti kek atau mie instan. Ditambah si PRT picky ini ga bisa masak!! Jadi siapa yg masakin buat dia dong? πŸ˜„

Karena alasan2 di atas jadinya maless banget buat pake PRT deh, tapi semenjak punya 2 anak ditambah punya bisnis kecil2an sendiri, atas saran suami saya pun mencoba bertoleransi dengan point 1-4 di atas, mencoba menerima kondisi PRT apa adanya πŸ˜„πŸ˜„ tapi kok jadi malah makan ati ya. Option ke-2, tahun lalu saya coba pakai pembantu harian, berhubung saya keluarga kecil dengan rumah mungil jadi kerjaan RT pun ga banyak2 banget sebenernya dan bagi saya yg penting ada yang bantu2 untuk beres2 bersih2 dan nyetrika (anak 2 balita kan berantakan nya ampun ya :)) .

Masalah selesai? Ga juga πŸ˜… jadi ternyata pakai pembantu harian itu ada masalahnya sendiri. Yang pertama, si pembantu harian sering ga datang tanpa informasi, kan namanya pake pembantu harian itu udah ada jadwal pastinya , misalnya tiap hari senin-rabu-jumat jam 8 pagi sampai selesai, nah tiap jadwal kerja si PRT otomatis kita udh nyiapin pekerjaan buat dia kan, kaya piring2 kotor yang (sengaja) belum dicuci tapi ditunggu2 ternyata dia ga dateng akhirnya rumah berantakan , kita sengaja luangin waktu untuk ga pergi kemana2 buat dia tapi malah yang ditunggu kaga nongol kaga ada berita πŸ˜“. Masalah ke-2 karena ini pembantu harian jadi dia biasanya dalam 1 hari kerja di beberapa rumah, walau udah ngomong dari awal kalau bakalan kerja di rumah kita sampai beres tapi kenyataannya ga begitu 😊 seringnya buru2 dikejar waktu supaya bisa kerja di tempat lainnya , jadi jujur saya ngerasa kok ga puas ya, belom beres udah pulang.

Bener deh kalau yang agak perfectionist macam saya mending pikir 2x untuk pake PRT, mending cape badan daripada cape ati πŸ˜„πŸ˜„, karena kadang namanya PRT tuh keinginannya ga sesuai sama kemampuan bekerjanya hehehehe…jadinya kesannya ngelunjak gitu dimata majikan.

Tulisan ini pure pengalaman dan pendapat saya pribadi ya, ga ada maksud mendeskriditkan para PRT , ada kok PRT yang bener kerjanya dan ga neko2..initinya sih majikan dan PRT itu (seharusnya) simbiosis mutualisme, saling membutuhkan. Si majikan perlu tenaga PRT dan PRT perlu uang, jadi ya sama2 bekerja sama aja, jangan saling memanfaatkan juga mestinya ✌

Anyway sudah sejak Lebaran 2017 saya memutuskan ga pakai PRT lagi, baik yg nginep maupun yg harian *bangga* Β biarin deh kerja sendiri semampunya, tapi hati puas dan hitung2 bakar kalori juga di rumah hahahaha

Wwl Jilid 2

Udah beberapa bulan ini ada hal yg mengganjal, niat hati udah pengen pensiun ngasih ASI tp si J2 masih betah nyusu, baca blog emak2 lain yg anaknya berhasil menyapih dengan sukarela (weaning with love) bikin hati semaput πŸ˜†, ok deh Perjuangan dimulai. Start dari sounding si anak kalau dia sekarang udah gede, udah bukan baby lagi jadi sebentar lagi stop nyusunya and then reaksi si anak gimana? Lempeng.com, diem2 aja dia πŸ˜„ tapi saya ga putus asa terus diulang2 setiap ada kesempatan. Memang sih sejak umur 1 tahun lebih, J2 seringnya hanya nyusu kalau mau tidur (siang +malam) dan kalau lagi di dalam mobil, sisanya dia jaraang banget minta nyusu.

Akhir bulan Juni 2017, semakin bulat untuk segera menyapih J2, apalagi September ini umurnya udah 2 tahun dan lagi si J2 ini makannya bagus banget kok alias menu seimbang, jadi dari sisi gizi no worries lah ya. Karena ga mungkin (ga tega) menyetop asi secara langsung, jadi sy putusin untuk menyapih perlahan πŸ˜„ yaitu ga nyusuin di jam bobo siang. Awalnya kalau dia mau bobo siang saya gendong lalu ditepuk2 paha/pantatnya, awal2 anaknya berontak banget 😭 nangis sambil narik2 baju hikss agak ga tega juga sih, hampir nyerah eh tau2 dia tidur sendiri πŸ˜ƒ.

Besok2nya, saya coba trik ke-2, sesudah makan siang saya kasih dia main sebentar sekitar 30 menitan terus pindahin J2 ke dalam box, ternyata sukses saudara2 πŸ˜†πŸ˜† si anak berhasil tidur sendiri 😁😁. Sekarang udah minggu ke-2 anakku bisa tidur siang sendiri tanpa nyusu πŸ‘.

Nah kalau di dalam mobil gimana dong? Secara biasanya tiap di mobil ini anak pasti nemplok ‘minta jatah’, kalau ga dikasih bakalan nangis meraung2 sampai tempat tujuan πŸ˜₯. Say thanks to Carseat 😊 , begitu masuk mobil dudukin si anak di carseat dan mamanya duduk di depan (jangan deket2 anak) , beberapa kali dia tidur di carseatnya, tapi kalo ga tidur pun biasanya anteng2 aja duduk sambil liatin jalan.

Weaningnya beres? Beloom nih, masih ada 2 bagian tersulit yang belum lulus, yaitu nyusu kalau mau bobo malem & nyusi di Tengah malem kalau ke bangun… Pelan2 yaa sayang, mama ga mau kamu jadi stress kalau mimi nya di stop total 😘

Semangaaat….Kita pasti berhasil πŸ˜†

P_20170707_125825.jpg

To be continue 😊

Semangat nge-BLOG

Salah 1 hobi saya itu adalah membaca, selain makan-leyeh2 dan traveling (kalo punya uang ini sih, jarang dilakukan :p). Pertama kali mengenal blog (punya orang) sekitar 8-9 tahun yang lalu, sewaktu masih jadi karyawan sebuah perusahaan swasta, kalau lagi suntuk suka curi2 baca blog di tengah jam kerja :)) . Dari situ mulai muncul dorongan untuk bikin blog sendiri, seru kayanya ya punya blog pribadi yang berisi cerita2 seru, sedih, gembira buat dibagiin sekaligus jadi dokumen pribadi juga. Tapiii keinginan tinggal keinginan, eksekusinya susah hehehe, ada aja halangannya , ya waktu ya rasa males yg tiba2 datang.

Kalau ga salah inget, blog pertama yang saya baca itu blog kuliner, jadi blog itu khusus membahas atau mereview tempat2 kuliner yang enak disertai foto2 cantik 😊 lalu merambah ke blog traveling dan juga beberapa blog emak2 yang bercerita soal kehidupan sehari2.

Akhirnya sekitar tahun 2013 jadi juga saya bikin blog, iya blog ini blog perdana saya πŸ™‚ kalau diitung udah ampir 4 tahun ya umurnya, tapi jumlah postingannya ga lebih dari 10 hehehe, lama terlantar dan minim foto :)). Semoga bisa lebih niat dan serius lagi ke depannya saya dalam nge-blog 😊😁

Balada emak beranak 2

Udah lama banget ga posting πŸ˜… terakhir posting gelarnya masih emak beranak 1, sekarang udah ‘naik pangkat’ jadi emak beranak 2 😁😁.. Perdana login setelah sekian lama aja pake acara lupa password *hadeeeh untung di detik2 terakhir inget password jawara yg dipake buat akun ini hehehe..

Mau nulis yg ringan2 aja ah buat pemanasan 😁 . Sejak punya baby lagi, otomatis jam biologis dan aktivitas saya berubah total lagi, seperti kembali dengan mesin waktu ke kondisi 4 tahun yang lalu ,sewaktu baru punya si sulung, cuma bedanya kali ini lebih rempong, lebih hectic dan lebih lebih yg lainnya 😁…secara kan sekarang yg diurus udah 2, tanpa bala bantuan pula tapi nikmat kok saudara-saudara hehehe…itulah seninya jadi emak kan πŸ˜‰

Anyway saya itu termasuk seorang (emak) yg paranoid alias serba khawatir-an. Apa aja yg dikhawatirkan? Banyaaaak… Mulai dari tumbuh kembang anak, apa sesuai gak dengan usianya terus soal kemampuan anak di sekolah (untuk si sulung) apa dia bisa ngikutin pelajaran atau ada masalah ga dalam pergaulannya dan yg paling parah kadar paranoidnya adalah soal kesehatan anak *tutup muka.

Dulu waktu masih beranak 1, tiap anak menunjukkan gejala mau sakit, saya sudah mulai panik, anak demam ga turun2 atau anak BAB lebih sering dari biasanya, mulailah hati ini ga tenang. Kalau kontrol ke Dokter Spesialis Anak, biasanya saya sudah menyiapkan list pertanyaan dari jauh2 hari buat didiskusikan (baca: ditanyakan) pas konsul 😊…emak cerewet dan parnoan deh.

Saya pikir nanti kalau sudah punya 2 anak, kadar keparnoan saya bakal berkurang, karena kan jam terbang sudah lebih tinggi, at least udah punya pengalaman deh terhadap bayi dan anak kecil ….tapiiii ternyata SALAH BESAR, punya anak 2 yaa masih aja khawatir *cape ya gue hehehe

Bermula si bungsu yg hobi bangeeet muntah dan gumoh dari sejak bayi sampe usia 3 bulanan, tiada hari tanpa gumoh heboh sampe keluar via hidung juga sering. Bisa ditebak kan reaksi saya? Hehehe…udah sering baca kalau bayi Gumoh itu NORMAL karena katup lambungnya belum sempurna dan juga bisa karena overfeeding, anak saya kayanya termasuk dalam kategori keduanya, katup lambung belum sempurna dan kuat banget nyusunya, ga tau kenyang hajaaar terus nyusu dan akhirnya muntah πŸ™πŸ˜–. Sebagai emak yg agak melek internet, browsinglah saya tentang masalah bayi gumoh, waksss ternyata bayi gumoh riskan terkena aspirasi pneumonia yang samgat berbahaya dan mengancam jiwa si bayi. Selengkapnya mengenai aspirasi pneumonia, bisa dibaca pada artikel ini:Β http://www.healthline.com/health/aspiration-pneumonia#Overview1 Β  sejak tahu adanya resiko aspirasi pneumonia ini, saya jadi rajin pantengin web2 kesehatan dan tanya2 Dokter gimana cara mencegah terjadinya AP ini dan apa aja gejalanya, kan serem ya boo apalagi anak saya tiap hari pasti gumoh/muntah banyak dan pasti kejadiannya lebih dari 1x. Puji Tuhan lewat 3 bulan usianya, si baby ‘sembuh’ sendiri gumohnya *horeee

Beres urusan gumoh, datang lagi problematika baru 😊 yaitu si baby jadi sering banget terserang diare atau BAB yg sering…agak rancu bagi saya (pada waktu itu) untuk menentukan ini baby kena diare atau BAB berulang yang normal. Dalam sehari bisa 6-7x BAB, karena waktu itu masih Asi Exclusive, jadi ya tekstur poopnya *maaf* masih lembek berair gitu, ga setiap hari sih kejadiannya tapi cukup sering sampe boros pospak. Masuk masa MPASI, pola BAB nya juga masih cukup sering, bisa 5x dalam sehari, menurut Dokter ini normal karena masih penyesuaian dan akan berkurang frekuensinya seiring bertambahnya usia, tapi baby saya ini emangnya hobi poop sepertinya hehehe…seinget saya sampe dia umur 7 bulanan juga masih sering banget poopnya, bingung deh ini apa normal atau ada masalah di pencernaan, sempat ke 2-3 Dokter Anak sekalian imunisasi, jawabannya ada yg bilang normal dan ada yg bilang BAB lebih dari 3x sehari itu TIDAK NORMAL 😣

Semoga ke depannya, saya semakin berkurang tingkat parnonya, jujur cape banget jadi orang parno hehe…

Singapore 20-23 September 2014 Part 2

Melanjutkan cerita dari Part 1 selama di Singapore

CHINA TOWN
Hari pertama tiba di Singapore, setelah beres urusan imigrasi, kami langsung menuju stasiun MRT di terminal 2 Changi Airport untuk naik MRT ke kawasan Orchard Road karena kami akan bermalam di sebuah apartemen kawasan Orchard untuk 2 malam pertama (rencananya). Cerita selengkapnya mengenai apartemen ini akan saya tulis secara terpisah πŸ˜€

Beres nge-drop koper di apartemen, kami menuju China Town, waktu sekitar pukul 16:00 waktu Singapore, tentunya naik MRT yg murah meriah :)) sampai di Chinatown hari masih terang, kami putuskan untuk mengisi perut dulu supaya acara meng-eksplore ChinaTown ini tidak terganggu dengan perut yg keroncongan :p

Bingung juga mau makan apa di ChinaTown, secara saya ga punya referensi resto yg ok, akhirnya kita pilih resto pakai feeling aja :)) resto yg rame pengunjung, analoginya pasti enak atau murah harganya :)) masuklah kita ke resto itu *sorry lupa nama restonya* terus kita pesan spicy sour pork, makanan non halal daging babi yg dimasak bersama wortel dan jamur yg rasanya asam manis ,dan xiao long bao salah 1 makanan dimsum yg cukup populer.

Penampakannya memang tidak menarik, tapi rasanya enak :D

Penampakannya memang tidak menarik, tapi rasanya enak πŸ˜€


Xiao Long Bao

2 jenis makanan + 2 nasi putih + coke dibandrol harga 99SGD.

Beres makan, langsung menjelajah China Town. Sebenernya China Town ini lebih cantik di malam hari, dimana kawasan tsb diterangi oleh ratusan lampion.

Kios-kios penjual souvenir khas Singapore

Kios-kios penjual souvenir khas Singapore


The Tintin Shop di China Town

The Tintin Shop di China Town


Kuil Hindu yang berada di kawasan China Town

Kuil Hindu yang berada di kawasan China Town

Di kawasan ChinaTown ini juga merupakan pusat souvenir murah, yang menjual aneka gantungan kunci, magnet kulkas, t-shirt Singapore, tas dan macam2 oleh2 lainnya, tepatnya di Temple Street. Umumnya harga yang ditawarkan adalah fixed price alias tidak dapat ditawar. Berdasarkan survei , harga termurah yang ditawarkan adalah SGD10 untuk 36 pcs gantungan kunci πŸ˜€

Untuk menuju ChinaTown ini dapat menggunakan MRT jalur ungu (North East Line), lalu turun di Stasiun ChinaTown.

MUSTAFA CENTRE – LITTLE INDIA
Dari ChinaTown, kami menuju Mustafa Centre yang berada di kawasan Little India. Walaupun berada di kawasan Little India, tetapi Mustafa Centre ini terletak dekat dengan Stasiun Ferrer Park, jadi jika naik MRT turunlah di stasiun Ferrer Park lalu jalan kaki mengikuti petunjuk stasiun untuk menuju Mustafa Centre.

Dari Chinatown ke Ferrer Park sangatlah mudah karena berada pada jalur MRT yang sama, yaitu jalur ungu Nort East Line πŸ™‚
Mustafa Centre ini merupakan Department Store yang buka 24 jam yang menyediakan segala macam barang, mulai dari makanan (coklatnya lengkap banget dan murah :D), baju, tas, alat tulis, handphone, produk2 elejtronik,sepatu, hingga money changer πŸ™‚ Intinya segala macam kebutuhan manusia, tersedia di Mustafa Centre ini :))
IMG_20140920_175832

Yang saya denger sih Mustafa Centre ini terdiri dari 3 gedung besar yang masing2 gedung menjual barang yang berbeda namun karena keterbatasan waktu, saya hanya mengunjungi 1 gedung saja. Dari sekian banyak barang dagangan di Mustafa Centre, yang paling dikenal dan dicari pengunjung (Indonesia) adakah coklat! Coklat di Mustafa ini lengkap dan harganya lebih murah dkbandingkan harga di Indonesia (untuk beberapa merk coklat yang saya beli dan saya ingat harga jualnya di Indonesia), tapi perlu berhati2 juga dalam berbelanja di sini (coklat khususnya) karena beberapa produk sudah mendekati tanggal expirednya, mungkin karena Mustafa ini besar banget dan produknya juga banyak jadi ada beberapa barang yg sudah mendekati expired date, tidak terkontrol πŸ˜€

Dari Mustafa, kami naik MRT kembali ke apartemen, selesailah kunjungan hari pertama πŸ™‚

Singapore 20-23 September 2014 Part 1

Akhirnya tiket yang dibeli dari 8 bulan-an sebelumnya, jatuh tempo juga πŸ˜€ Tanggal 20 September 2014 pukul 07:20 WIB, pesawat Air Asia yg kami tumpangi take off dari Bandara Husein Sastranegara Bandung dan tiba di Changi Airport pukul 10:00 waktu setempat yang lebih awal 1 jam dari WIB.

Sampai di Changi, kita ga langsung check out ke bagian imigrasi, berhubung Changi Airport ini keren beneer, jadi kita jalan2 sebentar di airportnya ^^ oya fyi nih Changi Airport ini terdiri dari 3 terminal yaitu 1,2, dan 3, dimana terminal 1 diperuntukkan maskapai2 budget seperti Air Asia, terminal 2 & 3 untuk maskapai yg lebih bagus (mahal). Biarpun terminal budget airlines, terminal 1 ini bagus banget loh, mengalahkan Soekarno Hatta kalau menurut saya sih hehehe…

Changi Aiport Terminal 1

Changi Aiport Terminal 1

IMG-20140926-WA0001

IMG-20140926-WA0000

Dari cafe, toko souvenir,toko coklat sampai toko yg menjual merk2 terkenal semua tumplek plek di Changi ini *lap iler* IMG-20140927-WA0004

IMG-20140927-WA0003

IMG-20140927-WA0002

Udah puas keliling airport, kita bergegas check out melewati imigrasi dan berhubung kita akan naik MRT, maka harus pindah terminal nih karena stasiu n MRT cuma ada di terminal 2. Tapi jangan kuatir, dari terminal 1 tinggal ikutin petunjuk “Skytrain to Terminal 2” gratis dan cepat pula naik skytrain ini πŸ˜€

Sampai di terminal 2, ikutin deh petunjuk menuju stasiun MRT, mudah kok…secara di Singapore ini petunjuknya serba jelas, bahkan banyak juga yg menggunakan 3 bahasa di papan petunjuknya (english-chinese-indian). Nah sampai di stasiun MRT, bisa pilih jenis tiket yang kita mau,ada tiket lepasan yang cuma bisa dipakai sekali doang dan rutenya udah fix dimana harganya sesuai rute yg dituju dan tiket jenis terusan, dimana kita bisa isi saldo pada kartu tiket, minimal top up saldo 10SGD dan kartunya ini bisa digunakan lagi selama 5 tahun, namanya EZ Link Card.

Dari beberapa blog yang saya baca, dulunya MRT Singapore ini menyediakan tiket terusan khusus turis yg bisa dipakai unlimited dari 1 hingga 3 hari,namanya Singapore Tourist Pass(STP) tapi udah sejak entah berapa lama yang lalu kartu jenis ini sudah discontinue :). Sebagai gantinya, diciptakan lah kartu MRT untuk turis yang mirip EZ link Card tapi bisa dipakai unlimited selama 1, 2 atau 3 hari. Jadi bedanya apa dong kartu baru ini dengan STP? Kalau STP itu ada nilai deposit di dalam kartu yang bisa dikembalikan ketika kita mengembalikan kartunya ke card centre, nah kalau kartu jenis baru ini tidak ada uang yang bisa direfund.

Berhubung waktu kemarin kita berada di Singapore selama 3 hari, jadi beli kartu buat unlimited 3 hari, harganya SGD 30 per kartu per orang. Oiya baik EZ link maupun STP baru (ga tau apa namanya kartu turis jenis baru ini, jadi saya sebut STP baru aja hehe) ini bisa digunakan untuk naik MRT, LRT maupun Bus di Singapore. Cara pakainya juga gampang banget , tinggal menempelkan kartu pada mesin scanner di BUS dan mesin scanner di pintu keluar/masuk stasiun MRT.

Kartu MRT unlimited berlaku dari sejak MRT beroperasi hingga malam MRT terakhir beroperasi. Jadi kalau kita beli kartu MRT unlimited untuk 1 hari, berarti kartu tersebut bisa digunakan unlimited hingga jam terakhir operasi MRT ybs pada hari yg sama. Tiap stasiun MRT memiliki jadwal beroperasi dan jadwal terakhir beroperasi yang berbeda2, untuk jadwal selengkapnya bisa dilihat di stasiun2 MRT.

Merasa dikejar-kejar

Sesuai judulnya, belakangan ini saya ngerasa dikejar2 sesuatu. Bukan dikejar utang :)) tapi dikejar2 untuk meng-vote foto lomba anaknya temen….1-2x sih masih ok deh, saya vote-in tapi koq makin lama makin ‘menjadi’ yang minta vote nya hehehe…
Via Fb, sms sampe via web, duuuuh males banget ga sih, karena keseringan jadinya malah annoying 😦
Jujur, saya heran dengan lomba yang penjuriannya pakai sistem vote terbanyak, kalau begitu caranya sih berarti orang (mama si peserta lomba tepatnya) yang punya koneksi luas yang punya chance buat menang dong, jadi lomba bukan berdasarkan kreasi/ hasil foto yang bagus..
Saya ngerasa koq sepertinya si temen saya ini makin ‘menggila’ untuk menjuarai lombanya. Malah terakhir, seminggu yang lalu si teman saya ini ‘kalang kabut’ mencari 1 merk minuman untuk dipakai pada lomba foto!!! Dia pagi2 bbm saya (auranya agak gemes pas bbm) “gue lagi cari minuman merk ****, susah bener deh cari tuh minuman, lu tau ga minimarket mana yang ngejual” hohhh heboh2 banget cuma buat dapetin tuh minuman supaya bisa ikutan lomba ckckckck…
Akhirnya karena hari itu saya lagi berbaik hati ^^ saya cariin deh tuh minuman, pas hoki ternyata itu minuman ada di minimarket sebelah kantor πŸ™‚ saya beliin, ahh ternyata bilang tengkiu pun tidak :O mungkin terlalu semangat bikin foto buat lomba hehehe….